Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Stroke

Shintia M

Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Stroke

Ini adalah fakta yang serius, tetapi inilah fakta terpenting dari semuanya: “Stroke dapat dicegah, dan faktor kuncinya adalah mengendalikan tekanan darah dan berhenti merokok. Lakukan itu dan risiko stroke turun drastis,” kata Raul Guisado, MD, ahli saraf di Regional Medical Center of San Jose di California.

Apa itu Stroke?

Stroke adalah ketika bagian dari otak Anda mati karena kekurangan darah yang kaya oksigen. Ada dua jenis utama. Stroke iskemik terjadi ketika gumpalan darah menghalangi aliran darah ke otak, menghilangkan oksigen dan nutrisi lainnya. Stroke hemoragik adalah ketika pembuluh darah di otak bocor atau pecah, menyebabkan darah terkumpul di dalam atau di sekitar otak, yang dapat menyebabkan kerusakan otak.

Sekitar 87 persen dari semua stroke adalah stroke iskemik, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), tetapi “stroke hemoragik jauh lebih melumpuhkan,” kata Dr. Guisado. Sebuah studi tahun 2009 dari Denmark yang diikuti hampir 40.000 orang selama enam tahun, yang diterbitkan dalam jurnal Stroke, menunjukkan bahwa stroke hemoragik secara keseluruhan 56 persen lebih mungkin menyebabkan kematian daripada stroke iskemik.

Ada sub-tipe lain, yang sering disebut sebagai “stroke mini”, yang disebut serangan iskemik transien (TIA), yang terjadi ketika aliran darah ke otak terhenti untuk sementara. Gejalanya, yang dapat berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam, biasanya tidak menyebabkan kerusakan permanen.

Sementara itu mungkin tampak seperti kabar baik, TIA harus dianggap sebagai tanda peringatan. Anda berisiko lebih besar mengalami stroke sebenarnya dalam beberapa jam pertama hingga beberapa hari setelah TIA, terutama jika Anda memiliki faktor risiko lain.

Sepertiga pasien TIA akan mengalami stroke dalam tahun depan. Itulah mengapa sangat penting untuk dievaluasi sesegera mungkin, idealnya dalam waktu satu jam setelah gejala dimulai, karena Anda tidak dapat memastikan apakah itu TIA atau stroke penuh.

Gejala

  • Guisado mengatakan untuk mencari “perubahan mendadak yang mempengaruhi bicara, wajah, satu sisi tubuh atau fungsi neurologis.” Semakin cepat stroke dikenali dan semakin cepat seseorang mendapatkan perawatan, semakin besar kemungkinan kerusakan jangka panjang akan dihindari, menurut Guisado. Itulah mengapa penting bagi B.E. CEPAT. dalam penilaian Anda jika Anda berpikir seseorang mengalami stroke. Itu berarti:
  • Keseimbangan – apakah ada kehilangan keseimbangan atau koordinasi secara tiba-tiba?
  • Mata – apakah ada kehilangan penglihatan mendadak, penglihatan terdistorsi atau bintik buta di satu mata?
  • Wajah – minta orang tersebut untuk tersenyum dan lihat apakah satu sisi mulutnya terkulai.
  • Lengan – minta orang tersebut untuk mengangkat kedua tangan di atas kepala; apakah satu tangan melayang ke bawah?
  • Pidato – apakah pidato terdengar tidak jelas?
  • Waktu – jika Anda melihat gejala-gejala ini, segera hubungi 911.

Siapa yang Berisiko?

Faktor risiko utama stroke termasuk tekanan darah tinggi, kolesterol LDL tinggi, merokok, diabetes dan penyakit jantung. Usia adalah faktor risiko penting lainnya. Menurut CDC, risiko Anda kira-kira dua kali lipat setiap 10 tahun setelah usia 55 tahun.

Beberapa faktor risiko bersifat genetik, tetapi peluang Anda terkena stroke semakin meningkat ketika Anda menggabungkan genetika dan riwayat keluarga dengan gaya hidup tidak sehat seperti merokok, pola makan yang buruk, dan fisik. tidak aktif.

Perlakuan

Salah satu kemajuan terbesar dalam pengobatan stroke iskemik dalam dekade terakhir, menurut Guisado, adalah penggunaan obat penghilang bekuan darah yang disebut trombolitik. Bertindak cepat sangat penting; mendapatkan trombolitik dalam waktu tiga jam setelah stroke dapat membantu membatasi kerusakan jangka panjang.

Jika gumpalan menyumbat salah satu arteri besar di otak, operasi pengangkatannya adalah pilihan lain, tetapi prosedur ini harus dilakukan dalam waktu enam jam setelah stroke untuk hasil yang optimal. Dokter juga dapat menggunakan aspirin untuk menghentikan pembentukan gumpalan baru.

Untuk stroke hemoragik, setelah tanda-tanda vital stabil, dokter fokus pada cara untuk mencegah pembekuan darah dan mengurangi tekanan di tengkorak. Anda mungkin akan diberikan obat-obatan atau bahkan transfusi produk darah untuk melawan efek pengencer darah, jika Anda meminumnya.

Anda juga dapat diberikan obat untuk menurunkan tekanan darah, mencegah kejang, dan mengurangi tekanan di otak Anda. Pembedahan untuk menghentikan pendarahan atau mengurangi tekanan di tengkorak mungkin juga diperlukan.

Pemulihan

Pemulihan tergantung pada banyak faktor. “Ukuran [stroke] dan lokasi [di otak] adalah yang paling penting,” kata Guisado. “Faktor selanjutnya adalah usia seseorang.” Semakin muda pasien, semakin banyak plastisitas otak yang mereka miliki dan semakin besar kemungkinan mereka untuk bangkit kembali. “Faktor lainnya adalah kesehatan umum seseorang,” kata Guisado. “Kondisi tertentu seperti diabetes, gagal jantung kongestif, dan penyakit ginjal dapat mengganggu pemulihan.”

Sebuah studi kecil Desember 2016 yang diterbitkan di Neurology menunjukkan bahwa perubahan gaya hidup dapat berdampak besar pada pemulihan Anda setelah stroke. Mengontrol kolesterol dan tekanan darah serta aktif secara fisik dapat mengurangi risiko stroke atau serangan jantung tiga tahun setelah stroke.

Aktivitas fisik sangat penting orang-orang dalam penelitian yang tidak aktif secara fisik memiliki risiko lima kali lebih besar terkena stroke, serangan jantung, atau kematian vaskular daripada orang yang berolahraga setiap minggu.

Avatar photo

Shintia M

Shintia M adalah penulis lifestyle yang mengkhususkan diri dalam topik kesehatan, kecantikan, dan busana. Dengan pendekatan yang holistik, Shintia memberikan panduan praktis untuk mencapai gaya hidup yang lebih sehat dan berkelanjutan.

Tags

Share:

Related Post