Tekanan Darah Tinggi Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Otak

Shintia M

Tekanan Darah Tinggi Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Otak

Hipertensi dan demensia adalah masalah kesehatan utama bagi mereka di kemudian hari. Hampir setengah dari semua orang dewasa di AS memiliki tekanan darah tinggi, menurut American Heart Association.

Penelitian yang didukung oleh National Institute on Aging juga menunjukkan bahwa penyakit Alzheimer tidak dilaporkan dan menempati peringkat sebagai penyebab utama kematian di antara orang dewasa yang lebih tua, setelah penyakit jantung dan kanker.

Tekanan darah diketahui terkait dengan stroke dan demensia, menurut Zoe Arvanitakis, MD, MS, dari Rush Alzheimer’s Disease Center di Rush University Medical Center di Chicago, dan Fellow dari American Academy of Neurology. Penelitian terbarunya, yang diterbitkan pada Juli 2018 di Neurology, bertujuan untuk memperdalam pemahaman kita tentang hubungan ini.

Dokter mengikuti 1.288 pasien di tahun-tahun terakhir kehidupan, mengukur tekanan darah mereka setiap tahun, kemudian mencari bukti penyakit otak setelah kematian. Dr. Arvanitakis dan rekan-rekannya mencari tiga malformasi berbeda yang umum terjadi pada otak yang sakit plak (protein yang menumpuk dan mengeras di ruang antara sel-sel saraf), kusut (serat yang terpelintir di dalam sel-sel otak), serta infark, area di mana otak jaringan rusak karena gangguan suplai darah, yang dapat terjadi selama stroke.

Lesi ini ditemukan terkait tidak hanya dengan tekanan darah sistolik yang lebih tinggi dari rata-rata (SBP, angka teratas dalam pembacaan tekanan darah), tetapi juga dengan tekanan diastolik yang lebih tinggi (DBP, angka bawah).

Baca Juga:  10 Fakta Tentang Dermatitis Kontak Alergi

Misalnya, seseorang yang SBPnya rata-rata 147 mmHg memiliki 46 persen peningkatan risiko memiliki satu atau lebih lesi otak daripada seseorang dengan SBP 134 mmHg. Ini mewakili setara dengan sekitar sembilan tahun penuaan.

Pengukuran diastolik 79 mmHg memiliki risiko infark 28 persen lebih besar dibandingkan dengan seseorang dengan DBP 71 mmHg.

SBP tinggi di akhir kehidupan juga dikaitkan dengan jumlah kusut yang lebih banyak di otak, tetapi agak mengejutkan, bukan jumlah plak yang lebih tinggi. Selain tekanan darah tinggi, mereka yang menunjukkan penurunan lebih cepat dari rata-rata tekanan darah sistolik juga menunjukkan risiko infark yang lebih tinggi.

Sementara penurunan tekanan darah biasanya baik, itu juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian di usia yang sangat tua. Para peneliti berspekulasi bahwa penurunan cepat pada orang dengan arteri yang tersumbat ini dapat menyebabkan penurunan aliran darah ke otak, menghasilkan risiko infark yang lebih tinggi, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan hubungan ini dengan jelas.

Jadi apa artinya ini bagi Anda? Sejauh ini, tidak ada yang berubah dalam cara kita mengobati penyakit ini, tetapi ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk menjaga kesehatan otak Anda.

Anda harus terus bekerja dengan dokter Anda untuk mengelolanya, apakah itu melalui perubahan gaya hidup saja atau dengan bantuan obat-obatan.

Baca Juga:  Tanda Mengejutkan Kesehatan Jantung Anda Berisiko

Pertimbangkan untuk melihat diet dan tingkat aktivitas Anda, serta perilaku gaya hidup Anda, untuk melihat di mana Anda dapat membuat beberapa perubahan yang sehat dan berbicara dengan seorang profesional medis tentang kekhawatiran Anda.

“Penelitian lebih lanjut diperlukan tentang efek tekanan darah pada orang tua di otak, dan untuk menentukan target tekanan darah apa yang seharusnya pada orang tua, sebelum panduan klinis dapat diberikan,” kata Dr. Arvanitakis tentang hasil penelitian.

Penelitian ini baru permulaan, tetapi dapat membuka jalan bagi penemuan-penemuan baru, dan pemahaman yang jauh lebih baik tentang hubungan antara tekanan darah akhir kehidupan dan otak.

Avatar photo

Shintia M

Shintia M adalah penulis lifestyle yang mengkhususkan diri dalam topik kesehatan, kecantikan, dan busana. Dengan pendekatan yang holistik, Shintia memberikan panduan praktis untuk mencapai gaya hidup yang lebih sehat dan berkelanjutan.

Tags

Share:

Related Post